08.00 - 21.00 085641701234 - 082138301234 085641701234, 082138301234

Cara Memelihara Ikan Koi di Kolam Rumah

Rabu, Agustus 1st 2018.

Cara Memelihara Ikan Koi di Kolam Rumah

Pada awalnya, ikan koi yang berasal dari Jepang ini digunakan sebagai konsumsi, namun sekarang ikan cantik ini dipelihara sebagai ikan hias karena corak dan warnanya yang sangat beragam Ikan koi yang masih termasuk jenis ikan mas ini memiliki banyak jenis perbedaan dari ukuran, warna dan juga pola tubuh, untuk warna ikan koi sangat beragam seperti corak putih, kuning, hitam, oranye, krem, merah dan juga biru.

Salah satu cara memelihara ikan koi yang sering digunakan masyarakat Indonesia adalah memelihara di kolam rumah. Ada banyak jenis kolam yang bisa dibuat, namun yang sering dipakai adalah kolam beton

Kolam beton lebih disukai karena tahan lama dan juga tidak membutuhkan perawatan yang terlalu sulit. Kolam ikan koi ini dibuat dari campuran semen untuk mengeraskan dinding kolam yang bahkan bisa tahan hingga puluhan tahun jika dirawat dengan baik. Untuk anda yang tertarik memelihara ikan hias jenis ini dalam kolam beton, berikut akan kami berikan beberapa cara memelihara ikan koi di kolam beton selengkapnya sebagai panduan.

1. Pembuatan Kolam Beton

Idealnya, ukuran kolam beton adalah 5 x 10 meter dengan ketinggian air 100 hingga 120 cm. Hal pertama yang harus anda lakukan adalah menggali lubang di tanah dan memasang beton. Pasang juga saluran di bagian tengah kolam atau juga bisa dipasang bat yakni seperti kubangan sehingga bisa lebih mudah saat panen. Sesudah kolam siap, maka harus dibiarkan dulu sebanyak 2 hingga 3 hari.

Kolam kemudian ditambahkan dengan desinfektan dengan takaran 20 hingga 30 mg/liter lalu biarkan kembali selama beberapa hari. Setelah itu, kolam bisa diisi dengan air sebanyak 100 hingga 120 cm. Kolam yang sudah siap kemudian bisa ditambahkan dengan pupuk organik sebanyak 50% lalu dibiarkan kembali selama 2 hingga 3 hari sehingga plankton, kutu air dan juga lumut bisa tumbuh dengan subur.

2. Bersihkan Kolam Dengan Batang Pisang

kolam semen yang baru dibuat umumnya memiliki bau yang tidak disukai ikan koi, untuk itu harus dibersihkan terlebih dahulu dengan batang pisang. Dalam batang pisang mengandung getah yang bisa mengikat senyawa berbahaya pada kolam beton yang baru. Potong batang pisang lalu gosok ke semua permukaan samping dan juga dasar kolam.

Lanjutkan dengan mengisi air hingga penuh dan dikuras kembali keesokan harinya. Sesudah selesai dikuras, maka gosok lagi kolam beton dengan batang pisang lalu diisi kembali dengan air dan dibiarkan selama 1 hari. Esok harinya bisa dikuras kembali dan sudah siap untuk digunakan memelihara ikan koi.

3. Bersihkan Kolam Dengan Air Mengalir

Cara lain yang bisa digunakan untuk membersihkan kolam ikan koi dari beton adalah menggunakan arus air banyak dan deras. Biarkan saluran air masuk dan keluar sehingga berbagai kandungan racun pada dinding kolam sedikit demi sedikit bisa terbawa arus hingga akhirnya bersih seluruhnya. Air ini bisa dibiarkan mengalir selama seminggu sampai kolam siap untuk digunakan memelihara ikan koi.

4. Pilih Induk Berkualitas

Indukan menjadi salah satu hal penting dalam memelihara ikan koi sebab dengan indukan yang baik maka juga akan memberikan keturunan yang berkualitas. Supaya tidak salah, anda bisa membeli pada pencinta koi yang biasanya sudah memelihara ikan koi dalam waktu lama baik sekedar untuk dipelihara atau ikut dalam kontes.

Ciri ciri indukan yang baik diantaranya adalah sudah berumur lebih dari 2 tahun, memiliki bentuk tubuh ideal dan mempunyai lekukan sehingga terlihat seperti torpedo jika dilihat dari atas. Gaya berenang ikan koi juga harus seimbang yakni tidak terlalu lambat atau tidak terlalu cepat.

Pilih ikan koi yang berwarna terang dan kontras serta tidak banyak diam di dasar kolam. Baik induk jantan atau betina harus sama sama sudah matang untuk dikawinkan. Sebaiknya pelihara induk jantan dan betina dalam kolam yang berbeda agar tidak perlu pemberokan atau puasa untuk dikwainkan.

5. Batasi Ikan Koi Dalam Kolam

Ikan koi merupakan jenis ikan yang membutuhkan ruang untuk bergerak bebas sehngga bisa tumbuh dengan cepat dan sehat. Memasukkan ikan koi terlalu banyak dalam 1 kolam akan menghambat pertumbuhan ikan koi sehingga harus diperhatikan dengan baik.

6. Pemberian Pakan Ikan Koi

Makanan yang berkualitas baik tentunya juga sangat berpengaruh pada pertumbuhan ikan koi. Makanan untuk ikan koi sendiri memang cukup mahal yakni sekitar 150 ribu. Pemberian pakan ini bisa dilakukan sebanyak 2 kali sehari yakni pagi dan sore. Sedangkan jenis pakan lain yang bisa diberikan untuk ikan koi diantaranya adalah jenis udang udangan, sawi, kubis, cacing rambut, cacing darah dan juga semangka.

Sedangkan untuk jenis pakan lain yang bisa mengandung protein tinggi untuk mendukung pertumbuhan ikan koi bisa diberikan tepung udang, gandum, tepung ikan dan juga bungkil kacang kedelai yang mengandung protein sekitar 32%. Selain itu, wheat germ juga bisa diberikan karena mengandung beberapa jenis vitamin seperti vitamin A, C, D, E, K, B2, B6 dan juga B12 serta mengandung mineral seperti niasin, kalsium, trace mineral, antioksidan, choline chloride dan juga panthetonate.

Sedangkan untuk pakan untuk menajamkan warna ikan koi bisa diberikan pakan yang mengandung zat karoten untuk merangsang warna ikan koi. Beberapa zat karoten yang bisa diberikan untuk ikan koi diantaranya adalah luthein untuk warna kuning dan hijau serta antaxanthin yang berguna untuk menajamkan warna merah.

Beberapa pakan ikan koi yang mengandung karoten diantaranya adalah cabai hijau, wortel, alga, semangka, sawi dan juga kubis. Sementara untuk pakan hewani bisa diberikan kril, udang, daging kepiting, salmon, trout, kutu air, cacing rambut, jentik rambut dan juga cacing darah.

7. Karantina Ikan Koi Baru

Jika anda baru membeli ikan koi yang baru, maka jangan langsung dimasukkan dalam kolam namun harus dikarantina terlebih dulu supaya tidak ada penyakit yang dibawa masuk ke dalam kolam.

8. Tambahkan Filter Kolam

filter juga harus ditambahkan dalam kolam koi untuk mencegah air menjadi keruh karena kotoran ikan, alga, lumut, sisa makanan dan juga dedaunan. Selain itu, filter kolam juga sangat baik untuk menambah kadar oksigen dalam kolam dan mencegah gas amonia yang berasal dari sisa pakan dan kotoran semakin banyak. Perlu diketahui jika gas amonia merupakan racun yang bisa membuat ikan koi peliharaan anda mati lemas. Untuk pemasangan filter dibutuhkan 4 lapis filter yang terdiri dari:

Komponen pertama: Kerikil, ijuk dan pasir yang berguna untuk menyaring sampah dan lumpur dalam kolam.
Komponen kedua: Karbon zeloit yang berguna untuk menghilangkan bau, racun dan bibit penyakit.
Komponen ketiga: Pestisida yang tidak mematikan bakteri pengurai namun berfungsi sebagai penjernih kolam.
Komponen keempat: Tanaman dan bebatuan yang berguna untuk mengikat kotoran.

9. Sediakan Kabakan

Kabakan juga bisa disiapkan sebagai tempat ikan koi meletakkan telur telurnya. Untuk cara pembuatan kabakan selengkapnya bisa dilihat berikut ini.

Siapkan ijuk, bambu dan juga paku dengan panjang 120 cm dan lebar 40 cm.
Tata ijuk dengan rapi lalu jepit memakai bambu dan rekatkan dengan paku. Untuk jumlah ijuk yang digunakan bisa disesuaikan dengan besar induk betina.
Untuk induk dengan berat 1 kg bisa menggunakan 4 hingga 6 buah ijuk yang nantinya akan dipasang sesudah air kolam diisi.
Sediakan juga tempat anakan ikan koi yang sudah berumur sekitar 3 bulan atau sudah mencapai panjang sekitar 15 cm.

10. Tahap Pemijahan

Tahap pemijahan menjadi salah satu hal lain dalam memelihara ikan koi yang juga penting. Anda bisa menyediakan lebih dari 1 koi jantan untuk antisipasi jika salah satu jantan ada yang kurang sehat sekitar 3 sampai 5 ekor. Masukkan induk betina sekitar jam 4 sore dan biarkan beradaptasi.

Sesudah 3 hingga 5 jam, maka induk jantan bisa dimasukkan dan umumnya pemijahan akan terjadi saat tengah malam. Induk betina nantinya akan berenang mengitari kolam dan jantan mengikuti dari belakang sambil sesekali menempelkan tubuhnya pada betina.

Sesudah itu betina akan mengeluarkan telur dan pejantan mengeluarkan sperma. Telur yang sudah dibuahi nantinya akan menempel pada karaban dan perkawinan akan selesai pada siang hari. Segera pisahkan induk dari kolam supaya telur tidak dimangsa kembali oleh induk.

Nantinya telur akan menetas sekitar 48 jam dan tidak perlu diberi makan sebab larva masih memiliki cadangan makanan untuk 3 hingga 5 hari. Sesudah 5 hari, maka bisa diberikan pakan kutu air yang sudah disaring yang lebih baik dibandingkan kuning telur karena bisa mengotori kolam.

11. Mengobati Penyakit Ikan Koi

Salah satu penyebab kematian ikan koi adalah karena penyakit yang juga harus diperhatikan dan dicegah sebaik mungkin. Untuk mendeteksi penyakit pada ikan koi, anda bisa mengamati gejala awal seperti menurunnya nafsu makan, ikan terlihat malas, nafas dan gerakan insang terleihat lebih cepat dan lebih sering berada di dasar kolam.

Jika ikan koi memperlihatkan beberapa gejala ini, maka produksi lendir ikan akan semakin banyak yang keluar dari insang dan kemudian melekat. Selain itu, tanda ikan koi yang sakit bisa terlihat dari tekstur tubuh ikan yang kasar seperti berpasir di bagian perut bawah dan pangkal ekor. Untuk mengatasi ikan yang sakit, anda bisa menambahkan garam ikan ke dalam air.

12. Menghindari Predator dan Parasit

Pastikan juga lingkungan di sekitar kolam sudah terlindungi dari beberapa hewan predator seperti burung, ular, tikus, kucing, lingsang dan sebagainya yang juga harus dilakukan supaya kuat. Selain itu, pastikan juga ikan koi tidak terserang parasit seperti kutu jangkar atau kutu air yang bisa menyebabkan ikan koi mati dengan perlahan.

Periksa juga tubuh koi supaya tidak ada luka terbuka untuk menghindari infeksi yang bisa menjalar dan menyebabkan kematian ikan koi.

13. Jaga Kualitas Air

Kualitas air kolam ikan koi harus dijaga dengan baik supaya ikan koi selalu sehat. Ganti air kolam 1 kali seminggu sebanyak 10% dan hindari mengganti air secara menyeluruh karena nantinya ikan koi membutuhkan waktu lama untuk beradaptasi kembali.

Agar ikan koi bisa tumbuh dengan baik, maka jaga suhu air sekitar 24 hingga 26 derajat celcius, pH air antara 7.2 hingga 7.4 sehingga agak basa, oksigen minimal 3 hingga 5 ppm dan nitrit maksimal 0.2

 

(Sumber : arenahewan.com)

 

Rp 5.975.000
habis
Rp 34.000
Rp 295.000
Rp 280.000
habis
Rp 135.000
habis
Rp 5.000

Harga Grosir

Grosir Pancing

Umpan Emas

umpan djempol, umpan ikan timbro, umpan ikan mas

Curve Catalog

Curve Pancing

Follow Us

instagram langgeng pancing

Address & Contact Person

Jln. Ahmad Yani 348 B, kartasura,
Sukoharjo – Jawa Tengah
Indonesia

0856 417 01234 ( Whats App )
0821 383 01234 ( Whats App )
——————————————–
Admin Grosir :
0856 4065 2225 (Whats App )

Kasir:
SCAN barcode dibawah ini
kasir langgeng pancing

Fitur chat WA bisa digunakan untuk smartphone dan untuk PC komputer harap mengaktifkan WA web terlebih dahulu di sini https://web.whatsapp.com/id

JADWAL BUKA

Senin – Sabtu : 08.00–21.00 (ISHOMA 17:30 – Ba’da Isya’) Setelah Isya’ BUKA
Minggu : 09.00–15.00

Jam Sholat Tutup 15 menit

Terima Kasih

Rekening Bank

Azis Triyanto No rek 3920262529
Azis Triyanto No Rek 900 00 0270524 3
Azis Triyanto No Rek 0261590499
Azis Triyanto No Rek 3591 01 001233 50 7

Pengiriman

Facebook Fanpage